Sambutan Hari Lahir Adik Asraf & Kak Tina

Acara tradisi setiap tahun, sejak kami kecil sampai lah sekarang. Besday aku ni memang takda lah sambutan, tapi sambutan besday Mak Abah & adik beradik yang lain tetap ada, hihi.

Besday Mak & Abang Lan dekat-dekat dalam bulan Januari. So, memang dah jadi kebiasaan sambut serentak. Macam besday Adik Asraf  dengan Kak Tina jugak lah, sama dalam bulan Ogos. Dari sejak aku bekerja sampai lah dah beranak pinak ni memang setiap tahun depa akan potong kek sama-sama.

Balik pada niat asal aku tulis entri ni. Nak cerita pasal sambutan besday Adik Asraf & Kak Tina minggu lepas. Aku beli kek dekat Pekan Batu Kurau ni ja, Chocolate Indulgence *tapi macam tak indulgence ja, haha.

Tahun ni besday depa sambut di rumah sewa baru kami lah. Mula-mula plan asal nak makan petang dekat luar, tapi bila aku fikir balik since Zahra ni aktif sangat, susah pulak nak handle bila nak makan nanti. So, terpaksa cancel plan asal. Makan-makan dalam rumah ja & kami buat malam. Sebab malam semua orang free.

Kami start buat besday tu lepas maghrib pukul 8. Sampai lah pukul 10 malam. Menu macam biasa lah, favoirite aku Laksa!!. Besday orang lain, masakkan favourite aku, hihi. Teruk lah aku ni.

Alhamdulillah semua berjalan dengan lancar. Budak Zahra tu paling seronok lah buat besday ni.Main-main sampai tak nak tidur. Tunggu Bonda dia naik angin baru lah nak masuk tidur, haha.

"Happy Birthday to Adik Asraf & Kak Tina. Semoga tahun ni lebih bermakna & diberkati Allah swt. InsyaAllah".

Gambar tak banyak aku dapat ambik. Yang tuan besdaynya tak nak bergambar. Hurm, leceh lah depa ni, hihi.



Babah Belanja Bonda Nandos!

Assalamualaikum semua. Cerita makan lagi wei!, hihi.

Kalau hari tu aku dah belanja suami aku makan dekat The Gate Cafe, minggu lepas dia belanja aku pulak, hihi. Dia tanya aku nak makan dekat mana, aku terus cakap, " Nak makan Nandos, pasal tak pernah makan, haha". Sambil senyum lebar macam ni :))). Suami aku ni memang tak pernah menolak kalau aku ajak makan dekat mana pun, hihi.

Kami p makan Nandos dekat AEON Jusco Taiping, pasal kami duduk dekat-dekat situ dah. Kali pertama ok makan Nandos *jakun sangat aih, hihi. Tengok menu macam ala-ala Kenny Rogers, tapi Kenny Rogers lagi meriah menunya. Harga pun lebih kurang.

Ni lah set yang kami ambil, order dua ja, aku dengan Zahra kongsi ja. Sos dia aku ambil mild ja, tak ambil hot punya. Hangpa boleh pilih tahap mana kepedasan yang hangpa nak.

Sos-sos dia ada Garlic Peri-Peri, Hot Peri-Peri, Extra Hot Peri-Peri, dan jugak Ketchup. Tapi jujur lah aku cakap, ni lidah aku lah ya. Aku memang tak boleh p dengan semua sos dia tu kecuali garlic. Sebab dia macam masam-masam sikit, aku minat masam-masam ni. Tak taw lah kalau aku salah pilih ka apa kan, tapi memang tak boleh nak p!!. Aku lagi suka Kenny Rogers, pasal sos dia sedap & side dish dia banyak, ada 3 side dish + muffin. Ni cuma pendapat aku ok.
Suami aku minum Americano. Dengar nama macam "Wah", Americano macam meletup ja!. Tu ha Americanonya. Macam kopi biasa ja. Nasib rasa boleh tahan. Air aku macam biasa lah antara air favourite aku walau dimana saja berada, Fresh Orange. Tapi kan kecik gila cawannya, pendek!. Tak puas minum.

So disebabkan kelaparan yang amat sangat, kami pun belasah makan ja. Sambil makan, sambil komen tu ni, dah macam juri pulak. Tapi ha, licin. Tinggal tulang jugak, haha.

Apa pun still sedap lagi. Cuma lain kali kena pandai buat pilihan lah kalau makan dekat sini. Sebab menu dia takda gambar, susah nak pilih. Anyway terima kasih suami belanja makan ya? Sayang awak, mmmuuuaaahhh, hihi.


Hutang Kita Kepada Anak-Anak

Kita selalu berhutang banyak cinta kepada anak kita.

Tak jarang, kita marah anak kita saat kita penat. Kita membentak depa padahal depa belum betul-betul faham kesalahan yang depa buat. Kita buat depa menangis sebab kita nak lebih mengerti & didengarkan.

Tapi seburuk apa pun kita memperlakukan anak kita, segalak apa pun kita pada depa, semarah apa pun kita pernah membentak depa, depa akan tetap mendatangi kita dengan senyum kecilnya, menghibur kita dengan tawa kecilnya, menggengam tangan kita dengan tangan kecilnya. Seolah semuanya baik-baik ja. Seolah tak pernah jadi apa-apa sebelumnya.

Anak kita selalu punya banyak cinta untuk kita. Walau selalu kita tak membalas cinta depa dengan secukupnya. Kita selalu berhutang banyak kebahagiaan untuk depa.

Kita kata kita bekerja keras demi kebahagiaan anak kita, tapi kenyataannya depa lah yang justeru membahagiakan kita dalam lelah di sisa waktu & tenaga kita. Kita rasa yang kita boleh menghibur kesedihan depa atau menghapus air mata dari pipi-pipi kecil depa, tapi sebenarnya kita lah yang selalu depa bahagiakan. Depa lah yang selalu berhasil membuang kesedihan kita, melapangkan kepenatan kita, menghapus air mata kita.

Kita selalu berhutang banyak masa tentang anak-anak kita.

Dalam 24jam berapa lama masa yang kita miliki untuk berbicara, mendengarkan, memeluk, mendakap & bermain dengan anak kita?. Dari masa hidup kita bersama depa, seberapa keras kita bekerja untuk menghadirkan kebahagiaan sesungguhnya di hari-hari anak kita, melukis senyum sejati di wajah mungil depa.

Tentang anak-anak, sesungguhnya anak-anak kita lah yang selalu lebih dewasa & bijaksana daripada kita. Depa lah yang selalu mengajari & membimbing kita menjadi manusia yang lebih baik setiap harinya.

Seburuk apa pun kita sebagai orang tua, anak kita selalu sedia bila ja untuk menjadi anak-anak terbaik yang pernah kita punya.

Kita selalu berhutang kepada anak-anak kita.

Anak-anak yang setiap hari jadi korban dari betapa buruknya cara kita mengendalikan emosi. Anak-anak yang menanggung akibat dari nasib buruk yang setiap hari kita buat sendiri. Anak-anak yang mungkin masa depannya terkorbankan gara-gara kita tak boleh merancang masa depan kita sendiri.

Tapi anak kita tetap tersenyum, depa tetap bagi kita banyak cinta, depa selalu cuba buat kita bahagia.
Maka, dakap lah anak-anak kita, tatap lah mata depa, dengan kasih sayang & penyesalan.  Katakan pada depa,

"Maafkan untuk hutang-hutang yang belum Babah & Bonda terbayarkan. Maafkan kalau semua hutang ni telah membuat Allah tak berkenan".

"Maafkan kerana hanya pemaafan & kebahagiaan awak lah yang boleh buat hidup Babah & Bonda lebih baik dari sebelumnya".

Copy dari facebook Edlyena Assegaf Mikhail.

Pindah Rumah Sewa Baru

Assalamualaikum.

Yeah, Alhamdulillah. Dah selesai semua, ya semua!. Rumah dah cat, barang dah masuk, & langsir pun dah gantung. Sekarang tengah pokai, haha. Banyaknya kos nak pindah rumah kan? Kena slow-slow balik menabung. Apa pun syukur segala urusan Allah permudahkan. Dah dekat 3 minggu aku pindah rumah sewa baru. Alhamdulillah walaupun masih menyewa, tapi rumah yang ni lebih selesa.

Lokasi rumah baru ni tak jauh pun dari rumah lama. Masih lagi satu jalan, tapi lain kawasan. Rumah lama dekat bahagian belakang. Rumah sewa baru ni dekat hadapan jalan. Bercakap pasal pindah rumah ni kan, mak oi, penat!. Tu lah kan orang perempuan, konon barang macam tak banyak, sekali bila dah punggah. Aduhai, patah pinggang woi. Disebabkan masa suntuk, jadi kami kemas berperingkat. Makan banyak hari jugak lah kemas semua ni.

So basicly sekarang ni semuanya dah berjalan macam biasa. Dah unpack & susun semula semua baju & barang-barang macam biasa. Kawasan rumah selamat & teratur. Macam aku cakap lah, walaupun rumah ni selesa semua, tapi masih rumah sewa kan. Doa-doakan lah semoga cepat dapat rezeki untuk beli rumah sebiji. Siapa yang tak plan nak rumah sendiri. Tapi taw ja lah sekarang ni, mahal!. Telan air liur kalau tengok harga rumah sebiji. Tu semua jugak yang buat kita makin kuat kerja kan. Rezeki tu milik Allah. Kalau Dia nak bagi, sekejap ja Dia boleh bagi. Kita sebagai manusia kena usaha & banyakkan berdoa. InsyaAllah.

Nak kongsi sikit gambar rumah sewa yang dah siap cat & kemas. Dekorasi ala kadar ja ni, kalau ikut keinginan hati ni boleh masuk kategori muflis pulak nanti, hihi.